Hotline : (0341) 477-333

Investor Menunggu Katalis ‘Pembelian’ Baru, Harga Minyak Bergerak Tenang

Harga minyak bergerak tenang pada hari Jumat di Asia karena investor menunggu katalis pembelian baru, terobosan baik dalam pembicaraan perdagangan AS-China atau jumlah yang berdampak pada pemotongan produksi Saudi, untuk membawa pasar lebih tinggi.

Perdagangan di New York Minyak Mentah WTI Berjangka tergelincir 0,02% menjadi 52,58 setelah mencapai ketinggian pada 2019 di level $52,70 pada hari Kamis.

Minyak Brent Berjangka yang diperdagangkan di London – patokan minyak global, turun 0,2% pada $61,53 setelah naik menjadi $61,91 sebelumnya – juga tertinggi sejauh ini untuk tahun ini.

Brent dan WTI ditetapkan meraup keuntungan mingguan masing-masing lebih dari 7% dan 8%.

“The bulls itu mencoba mempertahankannya dan menunggu ‘pembalap besar’ berikutnya muncul,” beber Gene McGillian, direktur riset energi di Tradition Energy di Stamford, * Connecticut *.

Harga minyak menerima beberapa dukungan di minggu ini setelah Menteri Energi Saudi Khalid al-Falih berjanji untuk menyeimbangkan kembali pasar. Ia mengatakan kerajaan memompa sekitar 800.000 barel lebih sedikit sehari dari rekor tertinggi 10,2 juta barel per hari pada bulan November.

“Minyak telah mengalami reli yang baik setelah Arab Saudi bersedia untuk bergerak maju dengan memangkas produksi yang dikirimkan ke pasar,” kata Hong Sungki, seorang pedagang komoditas di NH Investment & Securities Co. di Seoul. “Tetapi negosiasi perdagangan antara AS dan China masih menambah ketidakpastian pasar keuangan dan minyak global, mungkin mengarah pada koreksi harga dalam jangka pendek.”

Kedua negara mengakhiri putaran pembicaraan perdagangan terakhir pada hari Rabu. Sementara belum ada kesepakatan yang dicapai, kedua belah pihak mengatakan mereka telah sepakat untuk terus berhubungan dekat, sementara Presiden AS Donald Trump mengatakan AS telah “sukses luar biasa” dalam negosiasi perdagangan dengan China.

Setelah diskusi minggu ini, Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan pada hari Kamis bahwa Wakil Perdana Menteri China Liu He dapat mengunjungi Washington pada akhir Januari.

Sumber : https://id.investing.com/news/commodities-news/harga-minyak-sedikit-berubah-setelah-dampak-pemotongaan-produksi-saudi-407850

Close Menu
%d bloggers like this: